Category Archives: Dapur Keluarga Ghifary

Bolu Kukus Mekar Warna Warni

Standard

Assalaamu’alaikum wr. wb.

Udah lamaaa banget pengen bikin bolu kukus mekar warna warni. Bahannya bisa dibilang gampang, ada semua di dapur, kecualiiiii tbm/sp/ovalet. Maklum di sini adanya jual yeast/ragi. Sempat nanya ke teman yang jago masak, katanya harus pake si ovalet kalau nggak ntar hasilnya gak mekar. Yaudah deh akhirnya mengurungkan niat bikin si bolu kukus.

Hampir dua bulan yang lalu, ada temen yang back for good ke Indo. Beliau melimpahkan banyak bumbu masak yang tersisa ke rumah saya. Nah baru sadar juga ternyata ada ovalet di antara bumbu yang dikasih. Langsung deh semangat bikin bolu kukus lagi. Nyari resep di intenet macam2 banget yah, dari yang telurnya 2 sampai telur 6. Yang pake santan, pake soda, atau pake susu. Akhirnya saya memilih resep dari sini, karena pakai soda (entah kenapa ga yakin ngembang kalau pake susu), telur, tepung dan gulanya ga terlalu banyak (kalau adonannya banyak dan gagal kan sayang).

Dan akhirnyaaaa jeng jeng jeng… Bolu kukus mekar warna warni saya berhasil di percobaan pertama!

PhotoGrid_1421362245214

Hoooo senangnya diriku sampai terharu, hihihi… Mudah2an ga habis hari ini, karena rencananya mau dibawa jadi bekal besok piknik dan jalan2 ke peternakan.. Yayy!

Wassalaamu’alaikum wr. wb.

Masakan Mix Sayur dan Lauk Ala Keluarga Ghifary

Standard

Assalaamu’alaikum wr. wb.

Tadi siang abis hangout *cailah* sama temen yg sepantaran, dan udah berkeluarga juga. Tiba2 dia nanya, “klo masak, masak apa aja sih? bingung nih masak itu2 mulu..”. Mikir bentar, akhirnya saya jawab, “klo gw yang penting sih masak yang gampang2 aja *grin*. Kalau bisa lauk sama sayur tuh sekalian.”

Saya suka masak, walau tidak merasa jago masak. Alhamdulillaah nya konsumen saya selalu puas2 aja selama ini dengan masakan saya.. XD Dengan kondisi tinggal merantau, mau ga mau masak jadi kebutuhan. Tapi jujur aja masak terus menerus tuh bikin bosen juga. Jadi saya siasati sebisa mungkin masak ga usah yang susah, ga usah pake lama. Maka dari itu buat saya paling enak memang masak yang sayur dan lauknya jadi satu. Kalo perlu campur karbohidrat sekalian. Lebih cepat, lebih efisien, hehe..

Saya sering banget masak pake frozen vegetables. Frozen vegetables itu memudahkan hidup saya, haha. Ga usah pake kupas potong, tinggal cemplung, cling! Tapi saya masih sering beli sayur segar kok, walau sayurnya itu itu aja karena keterbatasan sayur di sini. Sayur yang saya gunakan untuk masakan mix sayur-lauk juga bervariasi, kadang pakai sayur segar, tapi lebih sering pakai frozen vegetables.

Frozen vegetables macam2 jenisnya, dari yang cuma terdiri dari satu jenis sayuran aja, sampai yang isi bermacam2 sayuran.

 

Frozen vegetables yang mana yang biasa saya pakai? Kebetulan ga ada di gambar di atas, karena ga nemu gambarnya, hehe. Tapi mirip2 international style, isinya ada brokoli, buncis, bunga kol, wortel, jagung pipil, paprika, bawang bombay. Saya biasa pilih yang paling banyak macamnya, walau kadang2 saya beli tipe winter vegetables kaya di atas juga sih, soalnya lebih murah, hehehe..

Yuk mari, masakan  mix sayur-lauk yang biasa saya buat di antaranya adalah:

1. Daging lada hitam (+ frozen vegetables/ wortel & brokoli segar)

2. Kentang panggang isi daging/ayam giling (+ frozen vegetables)

3. Spaghetti saus (daging) bolognaise (+ frozen vegetables / wortel segar)

4. Spaghetti saus (daging) bechamel (+ frozen vegetables / wortel segar)

5. Macaroni Schotel (+ frozen vegetables / wortel segar)

6. Beef Stroganoff (+ frozen vegetables / wortel & brokoli segar)

7. Cream soup ayam jagung wortel

8. Daging teriyaki (+ frozen vegetables / brokoli & wortel segar)

9. Ayam teriyaki (+ frozen vegetables / brokoli & wortel segar)

10. Gulai ayam/daging (+ frozen vegetables / wortel & buncis segar, kentang, telor)

11. Sop ayam (+ frozen vegetables / sayur segar biasa untuk sop)

12. Sop daging (+ frozen vegetables / sayur segar biasa untuk sop)

13. Capcay (berbagai macam sayuran + ayam / jamur)

14. Nasi goreng sayuran (wortel, kol + ayam / daging / jamur)

15. Mie goreng sayuran (wortel, kol, sawi + ayam / daging / jamur)

16. Berbagai macam tumis sayuran (tauge / kol / bayam + ayam / jamur / teri)

17. Omelet (daging / ayam  / jamur + brokoli / wortel / kol / tomat)

Semuanya dimasak biasa aja seperti yang tertulis di resep2. Bedanya sesaat sebelum daging/ayam akan matang, saya cemplungin deh si frozen vegetables/sayuran segarnya. Voila! Gak lama kemudian lauk dan sayur matang bersamaan. Jadi deh makanan yang lengkap ada sayur dan lauknya sekalian.

Well, saya ga selalu masak makanan mix sayur-lauk sih. Kalau dipikir2 list di atas juga banyakan masakan luar Indonya. Kalau masak makanan Indo saya lebih sering misahin antara masakan sayur dan lauk. Agak aneh aja gitu misal ayam kecap atau ayam bumbu rujak dicampur brokoli/wortel. 😀 Oke deh, semoga bisa jadi inspirasi buat yang sudah sudi membaca. Selamat masak! 🙂

Wassalaamu’alaikum wr. wb.

Bookmark Resep

Standard

Assalaamu’alaikum..

Maksud hati pengen nulis life in wellington the series lagi, tapi ntar dulu deh.. Pengen numpang nyatet resep2 yang sengaja dicari kemudian dimasak selama di Welly, keburu lupa ngambil dari mana resepnya.. Dijamin resepnya teruji enak dan gampang semua, hahaha.. Maklum pemalesan masak yang ribet2.. :p Saya ga rajin uji coba resep sana sini sih, jadi baru sedikit link resep yg di bookmark di sini.. Tapi mungkin banget bakal nambah daftarnya.. Selamat mencoba!

Bagi empunya blog yang saya taut situsnya, terima kasih banyak yaaa…. ^^

Wassalaamu’alaikum..

Bye Bye Dori! :D

Standard

Assalaamu’alaikum..

Oke, jadi semenjak kemarin, 16 Januari 2012, saya menyatakan selamat tinggal kepada Dori! (gyay) Siapa itu Dori? Hehehe.. Dori itu salah satu jenis ikan, saudara saudara.. :p Ikan laut yang biasanya dijual sudah dalam bentuk difillet.. Dahuluuu awal-awal nikah sebetulnya ngincernya fillet ikan tuna.. Tetapi di Bandung tuna mahal, hiks hiks.. Akhirnya kenalan deh sama si ikan Dori ini di salah satu supermarket.. Ga murah juga sih, sekitar 60rb/kg (kaya daging aja yah).. Kalau tuna lebih muahal lagi harganya *bangkrut*.. Biasanya saya beli si dori paling banyak 1/4kg aja, bisa buat sekali makan malam berdua.. Masaknya paling di goreng tepung saus asam manis atau saus teriyaki..

Naaaah, awal tahun 2012 pas ibu mertua datang ke Bandung, saya kan diajarin bikin pempek tuh.. Masaknya pakai ikan tenggiri.. Nah si ikannya beli di pasar Caheum, bareng ua’nya suami saya yang lebih berpengalaman di pasar itu.. Ternyata eh ternyata, di pasar Caheum ada jual ikan fillet juga.. Aduh kemana aja saya (doh).. Sering ke pasar itu beli ikan, tapi paling ikan mas segar atau ikan tongkol yang sudah diasap/asin/keringkan aja.. Baru tau kalau ada penjual ikan laut fillet juga, bahkan bisa digiling di tempat.. Nah, di situ saya baru tahu ada fillet ikan kakap yang harganya 20rb/kg saja, saudara-saudara! *semangat* Akhirnya meyakinkan diri, suatu hari akan nyoba beli si ikan kakap ini..

Dan akhirnya waktu itu pun tiba *halah*.. Sebetulnya udah 2kali ke pasar buat beli si kakap ini, tapi kesiangan mulu.. Dateng jam10an aja udah tutup kios ikannya.. Akhirnya kemarin jam7an udah sampai di pasar demi si kakap fillet.. Yey, akhirnya beli 1kg ga pake nawar *emang dasarnya ga bisa suka nawar*.. Minta dipilihin sama mangnya yang bagus yang mana.. Ditawarin digiling tapi saya tolak.. Sampai rumah baru sadar, ternyata fillet 1kg itu buanyak yaaaa… Udah dimasak untuk 4porsi sampai sekarang, rasanya baru berkurang seperempatnya.. Bisa seminggu baru abis kali yah ikannya, hehe..*ngirit*

Kemarin si kakapnya dimasak goreng tepung saus asam manis.. Alhamdulilllaah suami suka banget, sampe bilang “tiap hari kita makan ini aja”.. 😀 Padahal si dori dulu juga sama aja diasam manis.. Kayanya selain beda ikan, mungkin nagihnya gara2 saya ganti adonan tepungnya.. Dari dori yang cuma celup telur-balur di tepung kob*, kemarin si kakap nyoba diselimutin di larutan tepung terigu+air dicampur kocokan telur *jadi satu semua*.. Seneng juga kalau suami doyan, walaupun ntah mengapa kalau saya sih merasa  si kakap ini lebih amis baunya daripada dori.. *Dek, kamu ga suka baunya kakap yah? #elusperut*

Dan dengan demikian resmi sudah, selamat tinggal Dori, saya tak akan membeli dirimu lagi… Hehehe… (wave) 😀

Wassalaamu’alaikum..

Demi Cinta

Standard

Assalaamu’alaikum wr. wb.

Judulnya kok norak yah? Ahuahahaha. Gapapa deh, emang merepresentasikan isi postnya, hehe..

Jadi begini saudara-saudara.. Bermula dari Minggu malam kemarin, di sela-sela “liburan” singkat saya dan suami ke Lembang *insya Allah akan diceritakeun kemudian*, kita makan malam di Susu Murni Lembang.. Waktu itu saya pesan ayam bakar, dan suami pesan pepes ikan mas. Eh ternyata pepesnya enak, setidaknya menurut saya dan suami.. Terus muncullah kalimat dahsyat dari suami yang mengubah segalanya *halah*: “Kamu bisa masak (pepes) ini ga?”. Yeah, saya senyum-senyum doang.. =)) Maklum, emang ga pernah bikin pepes, apapun.. Hehe.. Sempet tertarik bikin pepes telur asin setelah nonton masterchef, tapi sampai sekarang ga kesampean tuh. 😀 Dan sejak senyum saya berhenti, langsung bertekad: demi cinta dan harga diri *tssaaahh* harus bisa masak pepes ikan mas! (yeah)

Hari Senin pulang liburan, saya ga masak karena emang pulangnya siang dan ga belanja apa-apa.. Dengan baik hatinya suami merelakan dibeliin bebek goreng dekat rumah saja. Hari Selasa, ntah kenapa malas kembali melanda, akhirnya ga masak malam heboh lagi (klo cukup buat makan sendiri sih masak seadanya aja :p).. Untung pas suami lagi ada rapat sama teman kerjanya, jadi makan di luar.. Tapi karena ga enak hati, malam itu saya janji ke suami besoknya (hari ini) akan masak makan malam.. Untungnya pagi ini saya niat, akhirnya belanjalah ke pasar.. Bikin apa yaaaa? Ah, coba deh bikin pepes ikan mas, sesuai request. *iket kepala*

Setelah browsing-browsing resep, yang mana mirip-mirip, akhirnya saya pakai resep dari sini. Senangnya belanja di pasar, ikannya segar, murah meriah 0.5kg ikan mas 8ribu saja. Sudah dapat 2ikan mas sedang dan 1ikan mas kecil (di G*ant ikan mas segar 27rb/kg!). Beli bumbu-bumbunya total 10ribu, tapi jelas saya belinya bukan buat sekali masak ajah, memang beli lebih buat disimpen, mumpung ke pasar. Selain itu beli tempe 1500 rupiah saja. Belanjaannya murah bukaaaan? 😀

Seperti yang tertera di resep, ikannya dikukus 5jam, saudara-saudara.. Biasanya saya masak sebelum maghrib, tapi akhirnya dipercepat sedikit deh, dari jam3sore.. Sebelum masak ikannya dan bumbu-bumbunya dibersihin dan disiapin dulu, kira2 10-15menit.. Maklum bersihinnya nyantai dan memang saya belum expert, hehe.. Jam3 lebih baru saya mulai ngulek, dan ngiris-ngiris bumbu yang dipakai.. Nah, ribetnya itu pas bungkus ikannya pake daun pisang yah.. Terakhir saya masak pakai daun pisang itu bareng teh Novi sama Anis I pas mentoring sekitar 2tahun lalu kita buat semacam roti santan pisang kukus, dan saya inget banget dulu memang bungkusan saya gagal total. Ternyata skill saya masih sama kaya dulu.. >.< Lamaaaa dan ga bener2 ngebungkusnya.. Bungkus sebelah sini, robek daun sebelah sana.. -_-“ Bodohnya juga karena ga pake tusukan.. Dengan penuh perjuangan walau hasilnya ga indah sama sekali, akhirnya beres juga ngebungkus 2ikan.. Dari ngulek sampai mulai ngukus kira-kira 20-30menit..

Nah, kukusan saya kan kecil yah, diameter sekitar 25cm aja.. Dengan bungkusan ikan ga karuan ituh, permukaan kukusan tertutup semua.. Paling bolong-bolongnya sisa 3-4 aja yang keliatan. Bingung juga gimana ngecek apa air kukusannya masih sisa apa nggak.. Telepon mama deh, katanya digoyang aja kukusannya. Okeh, saya praktikkan. Setengah jam, satu jam, satu jam lebih, saya cek air kukusan masih ada pas digoyang. Pas 2jam setelah masak saya kembali ke dapur *hiks, keasyikan ngenet*, oh no! Bau gosoong… Matiin kompor, cek bawah kukusan saya udah ada bagian yang gosong ajah.. T_T Lebih gosong lagi yang bagian saringannya, ntah mengapa.. Yak, si pepes ikan sukses menggosongkan kukusan saya satu-satunya.. (_ _”)

Untungnya karena dikukus dan diselimuti daun pisang, pepesnya sendiri ga ikut gosong. Si pepes “demi cinta” ini masih selamat. Ffiuuuhh.. Dan tampaknya setelah ngukus 2jam sudah matang, yaa.. 5jam mungkin biar durinya lunak.. Bau gosong kukusan pun memenuhi rumah saya. Tapi kalau dihirup dari dekat, ikannya ga ada bau gosongnya sama sekali. Dari setengah jam ngukus juga wanginya udah wangi pepes, alhamdulillaah.. Karena merasa ga gagal-gagal amat masaknya, saya lanjutin bikin temen-temen si pepes deh. Sambal kecap-rawit (seperti yang di Susu Murni), sambal cabe merah-bw merah-bw putih (disebutnya apa ya? Soalnya ga pake terasi), tempe goreng, plus tumis kangkung. Voila! Alhamdulillaah selesai semua. Beberapa menit sebelum nulis post ini udah saya coba semua masakannya, alhamdulillaah walau masaknya ancur, rasanya ga ancur-ancur amat. 😀 Pepesnya kurang garam dikiiiit aja kayanya. Yaaah, lumayan lah buat percobaan pertama *pembelaan*.. :p

Dan saat post ini akan dipublish, subjek yang menjadi alasan dibuatnya si Pepes “Demi Cinta” ini baru saja pulang.. Bapak Ghifary, selamat menikmati pepesnya yaaah… Silahkan diterima apa adanya, hehehehe.. 😀 Btw hapunten ya, ga ada fotonya.. Sebetulnya udah difoto, tapi karena bb saya kurang canggih, jadi gelap hasilnya.. Lagian amburadul juga penampakannya, hehe.. Till the next post, happy cooking everyone! 

Wassalaamu’alaikum wr.wb.

Masak Daging Kambing? Siapa Takut.. :D

Standard

This post is taken from istri’s blog..

Assalaamu’alaikum..

Punten, post Part4 lanjutan posting sebelumnya belum selesai, diinterupsi postingan lain dulu yaaa.. Hehehe.. :p

Minggu malam hari Idul Adha kemarin, ga disangka2 rumah kami dikirimi daging kambing kurban dari masjid kompleks. Kaget, soalnya kita emang ga berkurban di sini. Memang banyak sih jumlah sapi-kambing kurbannya warga kompleks, yg terlihat cukup berada. Tapi sedih jugakarena merasa bukan mustahik, ngebayangin setiap rumah di kompleks kebagian 0,5-1kg daging kurban, sedangkan di tv2 banyak antrian kupon daging yang segitu membludaknya. Memang kurban harusnya menyebar ya, ke daerah-daerah.. Tapi ya disyukuri aja, bingung juga mau nyalurin balik ke mana, tetangga pada makmur semua juga. Yaudah, dagingnya dimasak aja. Kebetulan saya dan suami pecinta kambing. :D

Awalnya bingung, belum pernah masak daging kambing. Ada iga sama potongan tulang kakinya pula. Hadeuh ngolahnya gimana. Ada yang bilang bau lah, belum lagi dagingnya suka alot.. Tadinya abis dicuci ditaruh di freezer, tapi searching-searching katanya kalau mau dimasak 2-3hari lagi taruh di kulkas bawah aja, biar ga keras. Terus sempet inget juga tips supaya daging ga alot, dibungkus dulu pake daun pepaya. Untung ada pohon pepaya di rumah, jadi dibungkus dulu. Tadinya mau dimasak besoknya, eh baru sempet pertama masak setelah 4hari daging berselimut daun pepaya berada di kulkas bagian bawah. Alhamdulillaah dagingnya masih bagus. Setelah berpikir keras *halah* dan kebetulan harus masak sarapan buat suami tercinta *cieh* tapi ga banyak bahan masakan tersedia di kulkas, yaudah Rabu pagi kemarin waktunya ngolah si daging kambing. *iket kepala*

Masak yang gampang dan cepet aja, kasian pagi-pagi kalau masak lama, nanti suami kelaperan. Yaudah dibikin nasi goreng kambing deh akhirnya. Resepnya ngarang dan standar, pakai bumbu yang ada di dapur aja: bawang merah, bawang putih, cabe hijau. Pengennya sih pake cabe merah atau cabe rawit, tapi stok lagi kosong, hehe. Untung cabe hijau ga kalah enak. Bawang diulek  sama ketumbar *bumbu yang ini tips dari uwa*, garam dan merica *kalo yang ini inget makan di Kambing C#iro bumbu kecapnya pake banyak merica*, cabe diiris tipis-tipis. Tumis bumbu halus dan cabe, masak daging sampai matang, masukkan nasi, aduk-aduk dengan kecap, tambah garam sampai rasanya pas. Enak juga ternyata. Bahkan masak nasi goreng kambingnya sampai dua kali, soalnya ternyata nasinya kurang, hihi. Tapi selalu ludes dongs.. :D

Daging kambing masih sisa banyak, akhirnya sesuai request suami, Kamis siang kemarin dimasak tongseng saja. Nyari-nyari resep ke sana kemari, akhirnya merasa resep ini cukup mudah, ga pakai santan juga soalnya. Masak sekitar 400-500gr daging, katanya untuk porsi 4 orang. Baiklah, bisa buat makan berdua siang dan malam, mumpung suami kemarin seharian di rumah karena ga ada jadwal ngajar. Tapi rencana hanya tinggal rencana. Walau hasil tongsengnya udah dipisahin jadi dua, buat siang sama malem, tetep ludes semuanya sebelum jam3 sore. Gara2nya saya yang memang sekarang kelaparan hampir tiap 2jam sekali, jam3 kurang akhirnya makan lagi karena lapar. Eh suami kabitaeun, liat saya makan jadi ikutan makan. Bahkan makannya lebih banyak dari saya, diabisin aja gitu tongseng buat makan malamnya.. T_T Yasudah gapapa, berarti alhamdulillaah tongsengnya enak, resepnya cocok.. :) Masih ada iga sama tulang kambing yang belum dimasak. Rencananya mau digulai, mudah-mudahan berhasil juga nanti yaa.. :D

Hoho, senangnya bisa masak daging kambing untuk pertama kalinya.. Ga susah-susah amat ternyata.. :D Walau baru pertama masak, bagi-bagi tips boleh lah ya, hehe.. Supaya dagingnya empuk yang penting itu dipotongnya kecil-kecil, dan coba dibungkus daun pepaya dulu.. Alhamdulilllaah it worked for me, selamat mencoba.. :D Baiklah last but not least, semoga amal ibadah Qurban para umat muslim diterima oleh Allah SWT, yang berhaji semoga mabrur dan barakah hajinya.. Aamiin.. :)

Wassalaamu’alaikum..